Kapolda DIY Bersama Gus Miftah: Wujudkan Toleransi dan Kamtibmas di DIY dalam Agenda BKS-ADK DIY

0
116
Orasi kebangsaan moderasi keberagaman dan berbudaya di GKI Gejayan, Sleman - (Foto: K.Herman.S)

KABAREWISATA.COM – BKS-ADK DIY (Badan Kerjasama Antar Denominasi Kristen Daerah Istimewa Yogyakarta) yang diketuai Pdt. Agus Haryanto, S.Th., M.Min. Rabu 19 April 2023 berlokasi Gedung Gereja GKI Gejayan, Condongcatur, Depok, Kabupaten Sleman, melaksanakan orasi kebangsaan yang dihadiri Para Romo se Kevikepan Yogyakarta Barat, Para Romo se Kevikepan Yogyakarta Timur, Para Pendeta/Gembala Sidang se Kabupaten Sleman, Para Pendeta/Gembala Sidang se Kabupaten Bantul, Para Pendeta/Gembala Sidang se Kabupaten Gunungkidul, Para Pendeta/Gembala Sidang se Kabupaten Kulon Progo, Para Pendeta/Gembala Sidang se Kota Yogyakarta, dan para undangan dari lembaga keumatan Kristen GAMKI dan berbagai keumatan lain.

Pdt. Agus Haryanto, S.Th., M.Min. Ketua BKS-ADK DIY menyampaikan, usai pertemuannya dengan Kapolda DIY pada Kamis, 13 April 2023 di ruang Kapolda DIY, memandang penting untuk bertemu dengan Para Romo, Para Pendeta, Para Gembala Sidang dan Lembaga Keumatan sebagai upaya terwujudnya Daerah Istimewa Yogyakarta yang Toleransi.

Kapolda DIY Irjen. Pol. Suwondo Nainggolan, S.IK., MH. menyampaikan, dalam upaya mewujudkan kamtibmas yang mantab dan kondusif di DIY diperlukan persatuan lembaga keumatan. Berdasarkan data nasional angka intoleransi DIY masih relatif rendah di lapangan hanya viral karena banyaknya netizen menshare. Komunikasi perlu dibangun oleh gereja gereja baik di lingkungan gereja maupun ke semua instansi sehingga kesulitan gereja dalam mengurus surat ijinnya tidak lagi menjadi masalah.

“Konstitusi menjamin kebebasan beribadah dan polisi sebagai alat negara akan melaksanakan tugas penegakan, mengingatkan juga kebebasan yang saling menghargai dan tidak seenaknya sendiri. Bangun gereja ya perlu disampaikan ke lingkungan sekitar agar lingkungan paham dan mendukung. Memastikan informasi secara benar sebelum mensharekan kembali sebuah berita atau informasi yang belum diketahui kebenarannya secara pasti. Doa bagi seluruh jajaran kepolisian Polda DIY diharapkan selalu diberikan oleh para Romo dan Pendeta/Gembala Sidang agar kepolisian DIY berjalan dengan baik,” ujarnya.

Gus Miftah dalam orasi kebangsaan menyampaikan, moderasi keberagaman dalam beragama dan berbudaya, Indonesia akan baik baik saja apabila bismillah masih bisa mengguyonkan agama dalam kehidupan keseharian, perbedaan dalam ajaran keagamaan tidak menjadikan permusuhan tetapi bisa menjadi humor keseharian maka Indonesia masih baik baik saja.

“Manakala ujaran kebencian dan pengkafiran dibiarkan merusak moderasi keberagaman yang ada akan sangat berbahaya bagi keberlangsungan kehidupan damai di masyarakat. Keasyikan bisa tercipta karena kedekatan yang perlu terus dibangun sehingga perbedaan tidak menjadi masalah besar,” tuturnya.

Berbeda agama bukan musuh tetapi partner, Gus Miftah selalu mendorong orang Kristen rajin ke gereja dan menjadi orang Kristen yang baik, orang Katholik rajin ke gereja dan menjadi orang Katholik dan orang Islam rajin ke Mesjid dan menjadi orang Islam yang baik, bila orang Kristen, Katholik, Islam baik semua maka rumah besar Indonesia menjadi baik juga. (khs)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here