Haedar Ungkap Nilai Inklusif dan Keteladanan Memaknai Israk Mikraj

0
16

KABAREWISATA.COM – Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Prof Dr H Haedar Nashir, M.Si, mengatakan, israk mikraj merupakan satu kesatuan dengan kerisalahan Nabi Muhammad SAW membawa ajaran Islam. “Yakni berislam yang damai, toleran, ukhuwah, dan menebar segala benih kebaikan sebagaimana risalah Nabi akhir zaman,” kata Haedar, Kamis (8/2/2024).

Menurut Haedar, jauhi hal-hal yang menimbulkan masalah dan kerusakan dalam kehidupan. “Nabi diutus untuk menyempurnakan akhlak mulia dan menjadi rahmat bagi semesta alam,” tutur Haedar.

Dengan israk dan mikraj, kata Haedar, juga kaum muslimin harus mengembangkan kecerdasan yang murni, ilmu pengetahuan dan teknologi serta memanfaatkan segala potensi yang dianugerahkan Tuhan dalam memahami segala ciptaan-Nya serta melahirkan peradaban yang utama bagi kehidupan di alam semesta ini.

Menjadi insan pembangun dan bukan insan perusak kehidupan. “Jadilah pembelajar dan pemakmur kehidupan yang merahmati semesta,” katanya.

Haedar mengatakan bahwa Nabi Muhammad hadir dengan risalahnya membangun al-Madinah al-Munawwarah, peradaban yang cerah-mencerahkan.

Selain itu, israk mikraj memiliki nilai inklusif bagi kehidupan kemanusiaan dan semesta yang terjabarkan dalam tiga makna.

Makna pertama, makna kekuasaan. Israk mikraj Nabi Muhammad SAW dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa ke Sidratul Muntaha mengandung pesan di atas pencapaian ketinggian ilmu manusia masih ada kekuatan ilahiyah.

“Israk mikraj menunjukkan di balik kekuasaan manusia yang bersifat duniawi ada kekuasaan Allah SWT, kekuasaan Tuhan yang bersifat ruhaniyah-ilahiyah atau divine power atau kekuasaan yang sakral,” tegas Haedar.

Haedar menerangkan, siapapun baik itu manusia, sekelompok manusia, organisasi bahkan negara, lebih jauh lagi antarnegara yang memiliki kekuasaan duniawi.

“Jangan salahgunakan kekuasaan karena di balik kekuasaan duniawi ada divine power, Ilahi, sakral Allah SWT,” papar Haedar.

Di atas langit masih ada langit, manusia seyogyanya dengan kekuatan yang dimiliki tetap rendah hati, tidak menyalahgunakan. Perang, penistaan, kezaliman dan segala kesewenangan terjadi karena ada kekuasaan manusia lepas dari kekuasaan ketuhanan.

Kedua, diwajibkannya ibadah salat bagi Muslim dalam peristiwa israk mikraj. Menurut Haedar, ibadah salat memiliki dua dimensi pesan, yakni hubungan manusia dengan Tuhan (habluminallah) dan manusia dengan manusia lainnya (habluminannas).

Salat dan ibadah dalam Islam punya dimensi habluminannas, memberi hubungan yang baik, damai dan manfaat bagi kehidupan. “Sehingga, semakin banyak yang beribadah dengan baik semakin baik kehidupan antar manusia, baik dengan lingkungan dan alam,” papar Haedar.

Haedar mengajak umat menjadikan israk mikraj dengan buah dari salat membangun relasi kemanusiaan semakin baik. “Tapi juga relasi ketuhanan yang semakin dekat,” tandasnya.

Sehingga, lanjut Haedar, manusia semakin damai dengan langit dan semakin damai dengan bumi. “Artinya, bangun kehidupan yang lebih baik, adil, damai, tentram, aman, makmur serta hidup maju bersama sehingga kehidupan menjadi penuh makna,” ungkap Haedar.

Ketiga, dijalankannya dua risalah nabi setelah israk mikraj. Dua risalah itu menyempurnakan akhlak beserta risalah Islam sebagai rahmat bagi semesta alam. “Dua risalah ini mengandung makna Islam yang membangun peradaban sekaligus keadaban,” kata Haedar.

Haedar berpesan kepada umat dan pimpinan umat untuk meneladani Nabi dalam segala aspek kehidupan. “Termasuk dalam berdakwah secara hikmah dan uswah hasanah disertai amaliah nyata yang mencerdaskan dan mencerahkan akal budi dan akhlak utama,” kata Haedar.

Kata Haedar, jauhi hal-hal yang meresahkan, menebar kebencian, amarah dan membawa perpecahan. “Berbangsa pun mesti menebar kebaikan dan mencegah keburukan dengan cara-cara dakwah yang baik untuk menunjukkan teladan utama,” tegas Haedar.

Jika berjuang menegakkan etika, lanjut Haedar, tampilkan dengan etika yang luhur. Agenda utama umat Islam Indonesia sebagai mayoritas justru dalam menampilkan akhlak mulia disertai keteladanan serta maju dalam berbagai aspek kehidupan sebagai khaira ummah.

Maka itu, tokoh dan organisasi keagamaan harus bawa Islam betul-betul jadi rahmat semesta bukan hanya retorika dan ujaran, tapi dalam tindakan dan keteladanan. “Umat beragama, tokoh agama dan organisasi-organisasi keagamaan harus bisa menunjukkan,” kata Haedar.

Sebagaimana Nabi Muhammad SAW dengan uswah hasanah bahwa pilihan tentang kebenaran, tentang kebaikan dan tentang kepatutan hidup itu harus menjadi pancaran keberagamaan kita. (Fan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here