GIPI DIY Ciptakan Kenyamanan Wisatawan

0
10
GIPI DIY siap mendukung dan mewujudkan destinasi pariwisata yang bertanggung jawab serta menciptakan kenyamanan dan keamanan bagi wisatawan. (Foto: Istimewa)

KABAREWISATA.COM – Sebanyak 22 asosiasi ikuti Rapat Kerja Daerah (Rakerda) Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) DIY ke-1 periode 2024 – 2029 yang berlangsung di Ruang Taman Sari Sekolah Tinggi Pariwisata AMPTA Yogyakarta, Jl. Laksda Adisucipto km 6 Nologaten, Kalurahan Caturtunggal, Kapanewon Depok, Kabupaten Sleman, Selasa (2/7/2024).

Dalam kegiatan yang diisi presentasi dari Zaara NX Textile dan PLN Bantul yang membahas program Listrimewa PLN itu dalam rangka menyusun program kerja periode tahun 2024 – 2025. Sebelumnya, telah berlangsung Pra Rakerda pada 26 Juni 2024 melalui zoom meeting.

Rakerda kali ini disusun program bersama dalam satu tahun ke depan dan membahas tantangan di dunia pariwisata sekarang dan yang akan datang.

Hanya ada waktu setahun dan harus ada perubahan yang signifikan, baik produk maupun pelayanan pariwisata di DIY. Untuk itu GIPI DIY siap mendukung dan mewujudkan destinasi pariwisata yang bertanggung jawab serta menciptakan kenyamanan dan keamanan bagi wisatawan.

Berbicara produk, tidak lepas dari juga yang namanya pelayanan. “Untuk menuju destinasi bertanggung jawab menjadi tekad bersama agar Yogyakarta segera memiliki roadmap untuk membuat selling point kepada wisatawan,” kata Ketua DPD GIPI DIY Bobby Ardiyanto Setyo Adji.

Roadmap pariwisata DIY akan dibuat agar wisatawan semakin lama tinggal dan ada tantangan saat jalan tol di Yogyakarta tersambung pada 2024 – 2025.

Wisatawan akan banyak ke DIY sehingga perlu menahan agar tinggal lebih lama di DIY karena empat kabupaten dan satu kota di DIY memiliki daya tarik dan keunikan masing-masing.

Saat ini permasalahan produk menjadi salah satu yang krusial di dunia pariwisata DIY. Rakerda GIPI DIY ini diharapkan akan memberikan program kerja yang baik untuk mendukung program pariwisata yang bertanggung jawab dan produk pariwisata di DIY perlu ada perubahan. (Fan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here